Sejarah Dokter Tanpa Stigma

Sooooo..maybe by now lots of you have known, kalau gw menginisiasi Dokter Tanpa Stigma. Buat yang belum tau, monggo lah di cek instagramnya!

Gw bikin Dokter Tanpa Stigma itu awal tahun 2019. DoTS lahir setelah gw melewati masa kelam kehidupan gw. Dan waktu itu gw merasa sangat lega, energi gw baru lagi, gw merasa berdaya dan gw pikir gw mau bikin sesuatu ah. Gw ngerasa keknya ketjeh gitu ya, kalo di nama gw ntar ada embel2 kredensial, “Founder of somethingsomething” gitu yeiy..Wkwkwk, gw memang dangkal.

Maka, berbarengan juga dengan waktu itu gw baru aja mulai2 belajar instagram bisnis, trus gw mulai merambah belajar canva, jadilah gw bikin akun IG Dokter Tanpa Stigma ini. Jadi bener2 random banget sebenarnya. Semua jadi dalam setengah hari. Nama juga cuma mikir beberapa menit, langsung bikin logo, bikin email, bikin akun ig, link ke page di FB, jadi dalam setengah hari di klinik pas lagi gak ada pasien.

Jadi buat kalian2 yang mungkin suka dengan DoTS dan penasaran pengen tahu kisah di balik pendirian DoTS, maap kalian harus kecewa, karena gak ada cerita heroik sama sekali baliknya, šŸ¤£šŸ¤£šŸ¤£.

Ya emang gw uda agak lama concern dengan beberapa isu kan, kesetaraan gender, women empowerment, domestic violence, gitu2, trus juga soal disabilitas, HIV AIDS, adiksi, dll. Dan di isu2 itu gw ngerasa sejawat2 gw tuh banyak yang masih gak ngerti tapi sotoy. U know lah, dokter kan emang suka gitu ya karena ngerasa uda sekolah tinggi. Jadilah mereka oknum2 yang memberikan stigma lebih parah ke teman2 di kelompok marjinal. Dan hal kek gini menurut gw sih mengerikan ya, dosanya dobel. Karena dokter dan tenaga medis lainnya sebenarnya kan figur otoratif, kita dipercaya oleh masyarakat, dianggap tinggi, dihormati. Jadi kalo kita bersikap nista kek gitu, orang percaya dan menganggap pendapat kita dan apa yang kita lakukan itu adalah hal yang benar. Kan sangat mengerikan ya! Coba lu bayangin sendiri deh, gimana kalo dokter malah menstigma ODHIV atau pengguna narkoba? Kan malah memberi kesesatan sama orang banyak ya, bukannya meluruskan hal yang salah, malah bikin lebih parah.

Selain itu juga ya gw ngerasa belom ada orang yang berani bersuara tentang hal ini dari sisi tenaga medisnya sendiri. Selalu kritik muncul dari pihak pasien yang merasa dirugikan atau tidak nyaman dengan perlakuan dokternya. Jadi gw pikir, karena gw adalah tukang protes dan tukang ngadu, kenapa gak gw mengkritisi sejawat2 gw sendiri? Jeniyes kan? Selama ini mungkin dokter2 n medis lain kalo dikritik sama pasien refleksnya langsung defensif “Kalian tu gak tau apa2 tentang kerjaan kita, kerjaan kita tu melelahkan, shift malam bolak-balik, harus ngurusin pasien2 rewel, sekolah susah2, digaji kecil apalagi kalo BPJS belum tentu dibayar, kalau dibayar juga molor, gitu juga masih dimarahin n disalah2in terus sama pasien, blehblehbleh…”

Sampe keknya sekarang orang2 dah muak, sampe keluarin kata2 “Salah sendiri, kalau tau capek, kenapa jadi tenaga medis? Gak ada yang nyuruh. blehblehbleh..” Hal2 kek gini kan bikin suasana antara medis dengan pasien makin gak enak ya, kita jadi makin berjurang. Apalagi kalo ditambah dengan urusan BPJS. Duh gak usa bahas BPJS deh, gw males. Itu kerjaan pemerintah yang mengadu domba medis vs pasien. Heran gw. Intinya, gw ngerasa relasi medis dengan pasien saat ini gak kondusif. Dengan jurang selebar dan sedalam ini antara medis-pasien, sulit buat kita mencapai kesejahteraan di bidang kesehatan. Kita tu harusnya hand in hand, gandengan tangan, buat aksi kelas, dorong pemerintah untuk lebih beres ngurusin kesehatan di Indonesia, jangan malah gontok2an sendiri. Mengerikan kan kalo kondisi ini, dah lah disituasikan oleh pemerintah, ditambah lagi sama sikap2 tenaga medis yang ngehe.

Gw bukan belain pasien atau netizen atau siapapun. Gw juga kesel sama netizen yang ngomong kek gitu. Cuma buat gw, untuk segala sesuatu pasti ada sebabnya. Dan semua orang harus berbesar hati untuk rutin refleksi. Kita, medis, bisa lho membawa perubahan, kita bisa jadi adalah kuncian untuk perubahan di Indonesia lho. Ga usa lah mengharapkan dari pasien, kita tahu sendiri masyarakat Indonesia mayoritas tingkat pendidikannya kek gimana. Jadi harusnya kita sebagai orang2 dengan pendidikan tinggi bisa dong bikin perubahan.

Jadi gw mengambil inisiatif ini, untuk mengkritisi profesi gw sendiri. Jadi kalo sejawat mau protes kek tadi gw bisa langsung ngeles “Oi, gw juga sama kek lu. Gw sekolah sama lamanya kek lu, gw kerja shift malem bolak balik juga kek lu, gaji gw juga segini2 aja kek lu, kalo pasien marah2 gw juga uda sering kena, sama kek lu. Jadi gw tau apa yang lu alami dan gw bilang sama lu sekarang, introspeksi brad, ayo sama2 kita terus belajar, jangan defense mulu.”

Sesederhana itu pikiran gw. Sama sekali ga ada niat buat menjatuhkan sejawat gw malahan ini juga buat refleksi dan ajang belajar gw sendiri. Sumpa beneran, gw justru merasa bahwa gw yang belajar lebih banyak dari DoTS. Gw belajar bikin konten, belajar desain2 di canva, bikin caption, cari2 isu yang mau diangkat, menyajikan dalam bentuk konten ig, baca insights, bikin story, dll dll dll. Pokoknya buwanyak banget yang gw belajar dr DoTS, aslik gak boong gw! Dari komen2 netizen, yang apresiasi, juga yang protes, menghujat, mempertanyakan, dari jawaban2 story, macem2 lah. Jadi buat kalian yang skeptis sama gerakan gw ini, khususnya sejawat yang berpikir bahwa gw mau menjelek2an sejawat dan mengadu domba antara medis dengan pasien, well kalian sangat salah. Tapi kalo kalian berpikiran demikian yah terserah juga sih, gw gak ngerasa perlu meluruskannya. Time will tell. I don’t want to waste my energy for people who doesn’t want to understand.

Yah gitulah genks cerita gw soal Dokter Tanpa Stigma. Sebenernya namanya doank pake “dokter” tapi gw berharap tenaga medis lain mau gabung jg. Gw agak ribet juga sama DoTs ini. Kan awalnya gw bikin ini..hmmm..yah ada lah mimpi siang bolong gw gerakan ini one day bakal jadi gede sabang sampe merauke mana2 lah, tapi yah gak gw niatin juga. Gw kerjain semaunya gw aja, kalo gw lagi berenergi ya bisa rutin ada konten, tapi kalo gw lagi males, lagi down bisa gw diemin berbulan2. Gw juga urus sendiri semuanya.

Tapi kan ternyata banyak yang suka, follower ada aja nambahnya. Ditambah lagi pas pandemi ini, kan bosen banget tu #dirumahaja, terus gw baru nemu feature ig live bisa live bareng. As usual, gw super excited dapet mainan baru, jadi gw sering2 lah ig live. Trus nemu google meet juga, jadi beberapa kali bikin webinar/diskusi online. Makin nambah lah followernya. Dan gw mulai butuh bantuan orang lain. Apalagi karena gw sebenernya gak telaten bikin desain. Makanya kalo kalian liat di ig nya DoTS tu berantakan banget, terutama yang awal. Ngurusin webinar tu juga ribet lho, capek, cari topik, cari narsum, bikin flyer, share flyer, siapin google meetnya, jadi moderator, upload di Youtube, share lagi, bikin sertifikat, kirim ucapan terima kasih ke narsum, dll. Jadi gw mulai ngerasa gak bisa sendirian. Tapi nyari orang yang sejalan tu ternyata susah banget. Apalagi dari medis. Huft, tapi yah gw gak kaget sih, karena isu yang gw angkat di DoTS memang sangat gak populer. I’m fine with it. Tapi untungnya beberapa bulan yang lalu gw ketemu sama Bella. Uhuy! Gw seneng banget bisa kenal n ketemu sama dia n ternyata dia mau bantuin gw di DoTS, bikin2 konten, karena dia jago banget desain2 konten gitu, hobi keknya. Jadi fuwh, alhamdulilah sekarang ig DoTS juga schyantik! Semoga bisa langgeng n setelah blog ini ada lagi yang mau gabung di DoTS. Amin, ya Allah!

Dah gitu lah cerita gw tentang DoTS. Mampir juga dong ke Youtube DoTS, Spotify Podcast DoTS dan FB DoTS!

Advertisement

One thought on “Sejarah Dokter Tanpa Stigma

  1. Enggak kecewa kok. Pembuatan DoTS yg cepet itu seperti dapat wangsit šŸ˜€ Malahan, salut bisa langsung jadi konsep utama dan realisasinya dalam waktu hanya setengah hari!

    Kalimat ini anti-mainstream karena dipikir-pikir pernyataannya ada benarnya juga:
    “Duh gak usa bahas BPJS deh, gw males. Itu kerjaan pemerintah yang mengadu domba medis vs pasien. Heran gw. Intinya, gw ngerasa relasi medis dengan pasien saat ini gak kondusif.”

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s