Rasanya Pakai Pembalut Kain dari Biyung Indonesia

It’s review timeeeee!!!!

Seperti yang gw ceritain di artikel sebelumnya tentang kolaborasi gw dengan biyung yang berbuah 1 set pembalut kain gratis, sekarang gw akan mereview produknya, karenanya banyak minta reviewnya. (Duuhh, jadi selama ini kalian belom pake pembalut kain?? Tukang nyampah! Haha.)

Oke, jadi pembalut kain itu gw terima sore setelah gw selesai kerja.

Gw dapet:

  • 3 pantyliner
  • 2 yang ukuran Regular (30cm)
  • 2 yang ukuran Long (33cm)
  • 1 yang ukuran Extra Long (45cm)
  • 2 masker
  • 2 sabun minyak kelapa bentuknya kubus
  • 1 pouch
Cantik ya batik2 pastel gitu

Sore barang dateng, malemnya langsung gw pake soalnya emang pas jadwalnya gw mens. Keren banget kan Biyung ni, ada intel mensnya. (Belakangan baru gw tahu ternyata pembalut2 itu harus dicuci dulu pas baru dateng sebelum dipake 🤣🤣. Karena gw liat bersih aja sih n gw keburu excited jadi ya pede aja gw langsung pake, wkwkwk)

Hari Pertama

Pantyliner gw pake dengan celana model yang biasa lah, yang bikini gitu. Hmm, menurut gw sih agak ribetnya karena dia kan cuma pake kancing ya, meskipun kancingnya kenceng banget tapi dia kan ga ada stiker di belakang pembalutnya tu kek pembalut biasa, jadi emang agak bisa geser2 gitu, dan tiap kali buka celana, gw mini syok karena gw kira mau lepas. Padahal ya enggak.

Dan sepanjang pemakaiannya juga ternyata gak gampang geser2 kok. Ya mungkin juga karena gw aktivitasnya mager2 aja ya, jadi dia stay at her place aja di CD gw. Mungkin kalo balerina beda lagi kali.

Ternyataeternyata, malem itu mens gw langsung banyak. Jadi paginya dah penuh lah itu pantyliner, deuuhh. Tapi luar biasanya, gw cuma tembus dikit. Dengan darah sebanyak itu, kalo pake pantyliner biasa pasti uda berdarah2 kasur gw.

Jadi langsung gw cuci lah. Pake sabun minyak kelapa itu.

Sabun Minyak Kelapa

Gambar milik Biyung

Nah gw mau review si sabun minyak kelapa ini dulu ya, yang menurut gw ketjeh badhay! GW SUKA BANGET! Karena salah satu alasan gw skeptis sama pembalut kain adalah proses nyucinya. Itu kan bahan kain dan dia tumpuk2 kain di dalemnya, gw ga yakin barang ini kalo dicuci bisa bersih sampe ke dalem2nya n gw gak mau kalo ternyata gak bisa dicuci bersih, itu kan malah jadi biang penyakit ya sisa darah kesimpen di kain bagian dalem yang kita gak bisa liat.

Tapi sabun minyak kelapa ini menurut gw bagus banget.

  1. karena dia busanya banyak. Eh FYI Biyung ini aliran naturalis ya, bisa kalian simpulkan kan ya, produk pembalut kain, packaging besek tanpa plastik sama sekali n sabunnya dari minyak kelapa. Nah gw kira sabun2 naturalis kek gini kan biasanya busanya dikit banget karena jargonnya anti deterjen kan. Tapi sabun minyak kelapa ini busanya banyak.
  2. dan busanya lembut di tangan. Tangan gw tu tangan OKB, jadi kalo kena deterjen yang biasa apalagi sabun colek bisa langsung kering, bahkan ngelupas, kalo gw nyuci pake tangan tiap hari bisa lecet, meskipun cuma cuci celana dalem. Tapi busanya si sabun minyak kelapa ini lembut banget n gak bikin tangan gw kering. Menurut gw ini istimewa.
  3. baunya biasa aja. Gw kira bakal bau sangit ato herbal semi minyak nyong2 gitu, ternyata gak tuh, malah cenderung ga kecium baunya. Biasanya juga kalo deterjen sebelah dipake buat cuci celana dalem aja baunya jadi ga enak kalo kecampur darah mens, kalo ini gak sih. Lebih olfactory friendly lah.

Jadi si sabun minyak kelapa ini favorit gw.

Dan ternyata nyucinya gampang banget dan langsung bersih genks!!! Kayak nyuci celana dalem biasa aja gitu pas tembus.

Hari Kedua

Nah tapi itu kan pantyliner ya, emang tipis. Besoknya gw pake yang pembalut ukuran Reguler, 30cm. Hmm, ini buat gw yang paling pas sih, cuma serasa pake pembalut night aja karena biasanya gw pake yang pembalut day ukuran 23cm tapi dia agak lebih tebel daripada pembalut yang biasa gw pake, karena gw biasanya pake yang slim, tipis. Gw pake di celana dalem model boyshorts. Sama aja kek pantyliner yang sebelumnya, gw masih selalu mini syok karena kirain dia mau copot. Tapi gak geser2 kok, aman.

Nah enaknya dia lembut banget bahannya. Gw suka sebel sama pembalut biasa tu karena gampang bikin gatel n iritasi di selangkangan. Gak dipake gimana, dipake gatel. Tapi bahannya Biyung lembut banget, kek kaos bayi gitu lah. Jadi dipake seharian pun gw gak kerasa gatel sama sekali sih.

Hari kedua ini mens gw buwanyak buwanget. Tengah hari uda penuh tu pembalut, huft. PR banget ni nyucinya. Di kamar mandi, gw uda kek nyuci barang bukti pembunuhan. Darahnya banyak banget, kek gak abis2. Tapi gw justru seneng, bukan karena adrenalin serasa abis bunuh orang ya, tapi karena itu berarti semua darahnya keluar dan gak kesimpen di dalem2nya.

Setelah darahnya bersih gw tinggal cuci noda darah yang di kainnya itu, pake sabun minyak kelapanya tentu saja. Gak susah, gak lama.

Gw jadi penasaran dong, ini pake bahan apaan ya kok bagus, darah bisa gak nempel di kainnya, gak ada bercak noda sama sekali. Jadi gw bongkarlah salah satu pembalutnya, yang paling tebel, ukuran XL 45cm, karena gak akan gw pake juga. Kalo gw pake itu bisa dari udel sampe awal belahan pantat, serasa pake celana sumo.

Yang ukuran XL ini emang buat yang mensnya gila2an banget atau yang lagi masa nifas. Not for me.

Ternyata di dalemnya itu dia ada:

  • furing yang biar ga tembus gitu, kek anti air gitu bahannya
  • 4 lapis kain bahan apa ya? gw ga tau juga deh tapi kek bahan kaos kaki gitu kali ya
  • 1 bahan flanel
Ngintip dikit aja ya genks, gak enak gw, takut rahasia dapur orang.

Setelah gw liat dalemnya sih gw ngerasa ini bahannya bagus banget ya dan harganya jadi keitung murah. Karena gw awalnya skeptis banget, agak males beli karena menurut gw mahal, sedangkan gw 1x mens aja paling cuma keluar 20rb, kadang kurang dari itu. Naini 1 pembalutnya aja uda 30ribuan.

Tapi sekarang gw cintah! Uwu.. Soalnya ya lebih murah lah dengan kenyamanan lebih, gak bikin gatel, gak iritasi, gak nyampah juga. Bukan karena gw dapet gratis ya, tapi karena emang this is good buy! Not good bye! Abis ini aja gw mau beli lagi beberapa, soalnya yang dikasi gak cukup buat 1x durasi mens gw, padahal durasi mens gw cuma 3-4 hari doank. N gw mau beliin buat Si Metta karena di Perancis susah cari pembalut, adanya tampon n doi gak mau pake tampon.

Kekurangannya buat gw cuma ini agak tebel dan berat, lebih daripada pembalut yang biasa gw pake. Jadi celana dalemnya juga harus menyesuaikan, kalo celananya tipis itu agak gak enak, harus pake celana yang bahannya agak tebel n kenceng juga biar gak kerasa ogel2 karena kelebihan beban apalagi kalo mensnya banyak kan jadi makin berat beban dia. Kek hidup gw.

Terus menurut gw pribadi, keknya cuma ideal buat dipake di rumah aja, pas ga kemana2 karena kalo lagi di luar rumah, travelling ato kerja gitu, gw gak kebayang ribetnya gimana karena harus cuci2 kan. Di petunjuknya sih katanya bisa dicuci entar2, karena kan dia bisa dilipet juga, cuma perlu direndem dulu kali ya pas nyuci biar nodanya lebih gampang dicucinya (pake sabun minyak kelapanya itu tuuhh..) tapi gw rasa gak tega ya keknya kalo gak langsung nyuci, nyimpen2 pembalut kotor di gitu di tas.

Oiya, sama standar ukurannya aja sih buat gw. Karena biasa gw cuma pake yang 23cm, mungkin bagus kalo seandainya Biyung keluarin ukuran yang 25cm gitu, buat pembalutnya. Buat orang2 kek gw yang mensnya gak banyak, gak pernah banjir2.

Gitu genks, review dari gw. Kalo kalian mau beli bisa langsung ke Tokped atau Shopee. Mereka jual satuan, ada yang paketan juga. Tapi paketannya beda ya sama paketan gw, punya gw kan hadiah dari mereka. Paketan mereka tu gak banyak, kalian cek deh. Itu menurut gw sih gak cukup buat 1x mens, jadi musti beli beberapa.

But again, for me this is a very good investment, not only for yourself but also for the environment. 👍👍👍

EDIT: Setelah gw konfirmasi ke Biyung, ternyata bisa pesen custom gaes 😭😭😭 keren banget gak ssiiiihhh..jadi kalian bisa pesen ukuran dan ketebalan sesuai kebutuhan kalian. Buat custom, kalian harus order via IG nya Biyung ya. Harganya? Ya tanya sendirilah sama Biyungnya. Ai bukan resellernyaa..

Advertisement

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s